Assalamualaikum


Kulit Muka Kembali Sihat Selepas Setahun Breakout | Aku nie kalau sebut pasal muka breakout, fobia betul tau. Dah pernah merasa kulit breakout teruk dan ambil masa yang sangat lama untuk pulih. Bukan waktu yang singkat tau!

Baca: Kerana Local Skincare, Muka Aku Breakout

Sama ada hati kental atau tidak je untuk hadap semua nie. Aku nie kadang-kadang rapuh bila tengok muka sendiri dalam cermin. Kusam, berjerawat, berparut dan sebagainya. Tunang aku sendiri kadang-kadang tegur kenapa muka aku kusam.

Aku nie kental lagi laa.. aku tetap jaga kulit muka macam biasa. Tapi semuanya produk di drugstore sahaja. Apa yang aku kongsikan nie adalah produk yang sesuai dengan kulit wajah aku. Untuk korang, mungkin sesuai atau sebaliknya.

1. Foaming Cleanser Neutrogena

Aku guna foaming cleanser Neutrogena nie je. Yang nie salah satu pencuci muka yang sesuai dengan kulit muka aku yang berminyak nie. Aku cuci muka dua kali sehari; pagi dan malam sebelum tidur. Untuk tengahari tu bila remove make up, cuci guna air biasa sahaja.

Tips: Untuk kulit normal boleh guna air suam. Untuk kulit muka yang jenis berminyak, korang cuci air biasa sahaja iaitu air suhu bilik. Kalau guna air suam, kulit korang boleh jadi lebih cepat berminyak.

2. Booster Serum Garnier Vitamin C

Aku sejenis tak suka pakai toner. Kalau toner, banyak kali skip walaupun toner banyak kelebihan. So, selepas cuci muka, aku akan sapu booster serum Garnier Vitamin C. Kulit lebih cerah dan bintik hitam tu makin pudar.

Tips: Pilih serum yang sesuai dengan masalah kulit. Serum sangat penting untuk merawat kulit kita yang makin kurang kolagen apabila meningkat usia.

3. Skin Aqua UV Watery Gel Sunblock

Dalam banyak benda yang kita nak pakai, sunblock adalah wajib dan penting! Kenapa? Kerana sunblock membantu untuk melindungi kulit kita daripada sinaran matahari yang berbahaya selain daripada mengurangkan risiko masalah kulit.

Tips: Untuk kulit berminyak, sila pilih sunblock yang watery gel based.

4. Vaseline Brightening Gel Fresh & Radiant Rice Water

Sebenarnya lotion nie untuk badan. Tapi bila aku tengok senarai kandungan ada air sebagai bahan utama; glycerin, niacinamide, petrolaum dan rice water. Terus aku cuba amalkan sapu kat muka aku. Paling best sebab cepat meresap okay! Lepas sapu muka, boleh sapu kat tangan.

Tips: Kalau korang nak lihat hasil yang memuaskan, korang perlu konsisten pakai tau! Jangan malas.

5. Silky White Magic Face Powder

Nampak tak betapa setianya aku? Dari dulu aku pakai bedak nie je tau! Tak ada bedak-bedak mahal pun. Kenapa aku pilih bedak nie? Sebab bedak nie je sesuai dengan kulit muka aku. Bau pun wangi. Aku tak gemar pakai compact powder. Bagi aku compact powder tu berat untuk kulit muka aku.

Baca: Kerana Local Skincare, Muka Aku Breakout Part 2

6. AIKEN Prebiotic Micellar Water Hydra Plus

Lastly, untuk make up remover, aku akan guna AIKEN Prebiotic Micellar Water Hydra Plus. Micellar water bukan hanya untuk menghilangkan make up tetapi membersihkan kulit tanpa membilas.

Alhamdulillah.. sekarang kulit aku makin sihat. Walaubagaimanapun, parut jerawat masih ada dan jerawat masih ada keluar tetapi tak sebanyak dan seteruk dulu. Aku pulak sejenis tangan tak boleh duduk diam. Sibuk nak picit je.

Tengok tu! Alhamdulillah.. my skin getting better. Bersyukur padaMu ya Allah! Tak perlu aku habiskan duit beribu pun. Cukup barang-barang keperluan yang kat drugstore tu je. Walaupun lambat tindakbalas tetapi hasilnya memuaskan. Lagi seronok bila tunang sendiri pun tegur kulit dah nampak makin sihat.

Untuk korang yang mana masih dalam proses nak pulihkan kulit muka, semoga korang berjaya. Keep it up and don't give up! Guna produk yang sesuai dengan kulit muka korang. Jangan terlampu ikutkan viral sehingga rosakkan kulit muka sendiri. Okay?

Assalamualaikum


Kenangan Swab Test Dan Pakai Gelang Pink | Tak pernah aku sangka bila aku terpaksa pakai gelang pink yang ditakuti oleh rakyat Malaysia sekarang. Rasa macam penjenayah pun ada bila pakai gelang pink. Semua orang pandang semacam je. Fikir negatif laa tu!

Macam mana aku boleh terjerumus pakai gelang pink? Aku nie positive ke? Tidak! Aku tak ingin pun pakai gelang nie. Gelang nie menakutkan aku okay! Sebelum nie tengok orang lain je pakai gelang pink. Sekali aku kena pakai gelang pink. Hahahahaa..

04 Jun 2021 tu aku tetiba je asyik bersin-bersin. Aku dah laa ada resdung. Kalau bersin je, tak lama mesti sakit tekak. Serious weyy! Tak lama lepas tu aku sakit tekak. Biasanya aku bila tonsil membengkak. Tapi aku cepat kali nie, aku terus beli Dequadin Pastilles Menthol.

05 Jun 2021 tu aku dah start hilang deria bau. Bukan totally hilang cuma kurang peka bau tu. Aku dah gelabah biawak! Tapi masih cuba fikir positive sebab taknak asyik negatif je, kang aku takut. Makin aku takut bila bersin-bersin, selsema, sakit tekak dan sakit kepala.

Lepas tu, aku terus tak senang duduk. Aku dah mula fikir negatif je. Macam mana kalau aku nie positive covid-19? Aku fikir mak ayah aku sebab aku masih duduk dengan mereka. Anak-anak saudara aku yang duduk sekali nie. Ya Allah! Masa tu hanya Allah swt je tahu macam mana takutnya aku.

Apatah lagi bila aku teringat yang aku ada jumpa orang ramai masa nenek aku meninggal pada 01 Jun 2021. Sebab masa nenek aku meninggal, ada pelbagai umat manusia. Dan ada sebarang kemungkinan ada pembawa. Kan? Aku taknak negatif dah.

Baca: Perginya Insan Yang Aku Sayangi

Sampai laa 09 Jun 2021, aku tergerak hati nak call Pejabat Kesihatan Daerah Dungun (PKD). Itu pun selepas aku update status kesihatan dalam MySejahtera. Lepas aku update dalam MySejahtera, keluar suspected case. Sebab aku ada kebarangkalian mempunyai jangkitan covid-19.

Bila aku dah call PKD, aku bagitahu symptoms yang aku alami dan aku bagitahu pihak PKD yang aku yakin aku tak ada contact rapat dengan sesiapa. Pihak PKD tenangkan aku dan offer aku untuk buat swab test pada 10 Jun 2021. Aku bersetuju je laa. Bila aku dah bersetuju, pihak PKD minta aku datang petang tu untuk pakai gelang pink dan ambil surat kuarantin.

Maka bermula laa episode kuarantin aku 09 Jun 2021 sehingga 10 Jun 2021. Lemah betul aku bila dah pakai gelang pink. Aku tak boleh pergi ke mana-mana pun. Hanya duduk di rumah. Stress tahu tak?!

10 Jun 2021 tepat pukul 10.00 pagi, aku tiba di Klinik Kesihatan Kuala Abang untuk swab test. Ramai orang yang kena swab test masa tu. Aku duduk jauh jauh sebab aku takut. Aku cuba intai-intai yang kena buat swab test. Eee ngeri tengok batang panjang terjolok masuk mulut dan hidung.

Bila nama aku dipanggil, lemah lutut aku. Masa kena masukkan benda tu dalam mulut, aku dah termuntah. Rasa macam tercekik tulang ikan pun ada. Bila masuk yang hidung pulak, geli geli nak terbersin aku. Hahahahahaa.. pedih sikit je!

Aku terus tanya bila boleh tahu result PCR aku tu. Katanya dalam tiga hari. Ya Allah! Masa tu tak sabar betul nak tunggu keputusan. Berdoa minta Allah swt jauhkan aku, keluarga, rakan-rakan dan orang yang aku sayang dari sebarang penyakit.

Baca: Perbezaan RTK Dan PCR Covid-19

13 Jun 2021 pada pukul 09.50 pagi, aku dah terima mesej untuk membuat semakan keputusan swab test. Ya Allah! Berdebar teruk aku masa tu. Rasa hilang jantung aku. Nak klik link tu pun takut. Aku berterus-terusan fikir bukan-bukan.

Alhamdulillah.. terima kasih ya Allah! Bersyukur sangat. Masa dapat result nie, aku nak nangis dah! Tak cakap banyak, terus bagitahu ma ayah aku. Tak lama lepas tu baru aku WhatsaApp dalam group family bagitahu adik beradik yang lain. Sebab dari awal, aku tak bagitahu aku pakai gelang pink. Memang aku tunggu keputusan, baru aku nak bagitahu.

Aku pun terus WhatsApp bilik gerakan PKD sini. Nak tanya perihal potong gelang sebab aku pun keputusan negatif kan. Tak sabar nak potong gelang. Dah berapa hari tak keluar rumah. Mati kutu aku asyik terperuk je dalam rumah.

Yesss! Boleh potong gelang pink nie. Kalau aku pakai gelang pink nie, terasa macam dihukum je. Semua orang pandang negative!

Selamat tinggal gelang pink yang menakutkan! Walaupun tidak positive, tak ada contact rapat tapi takut tu takleh nak gambarkan. Lega! Aku bebas tanpa gelang pink.

Assalamualaikum


Perbezaan RTK Dan PCR Covid-19 | PKP 3.0 disambung lagi. Kes makin meningkat dan langsung tidak menunjukkan tanda-tanda bacaan kes akan menurun. Menakutkan betul penangan kluster perayaan. Ini semua sikap tidak bertanggungjawab rakyat kita.

Dah bagitahu tidak dibenarkan rentas negeri dan daerah, tidak boleh keluar rumah tetapi masih ada yang ingkar dan balik kampung dalam diam. Kesannya, muncul kluster perayaan dan dah berapa ramai yang dah meninggal dunia akibat jangkitan covid-19.

Tipu lagikah covid-19 tu? Adakah covid-19 tu agenda yang kerajaan sahaja? Tepuk dada, tanya selera. Jangan terlampau buta! Sibuk balik kampung sampai nyawa orang tidak bersalah tergadai. Sibuk nak balik kampung sampai menyusahkan front liners kita yang sedia penat.

Let's move to another chapter! Okay, pernah tengok kan orang yang bergejala buat swab test? Dan korang mesti pernah dengar kan berkenaan RTK dan PCR? Apa perbezaan RTK dan PCR nie? Sama je ke?

Perbezaan RTK Dan PCR Covid-19

RTK adalah singkatan bagi Rapid Test Kit. Ia adalah ujian 'on the spot' yang dilakukan secara terus dan anda mendapat keputusan dengan segera.

Terdapat dua jenis RTK iaitu RTK Antigen dan RTK Antibodi.

Buat masa sekarang, hanya RTK Antigen sahaja yang digunakan untuk mengenalpasti jangkitan awal COVID-19. Manakala RTK Antibodi tak disarankan bagi fungsi saringan awal.

RTK Antigen adalah ujian swab hidung dan tekak manakala RTK Antibodi pula adalah ujian darah. Walaubagimanapun, jika keputusan RTK Antigen positif, korang masih perlu melakukan RT-PCR kerana ketepatan ujian RTK masih belum memuaskan buat masa ini.

Untuk kepastian jangkitan, RT-PCR masih perlu dilakukan kerana ia adalah ujian rasmi bagi jangkitan COVID-19 dan ujian paling tepat yang kita ada sekarang.

RT-PCR adalah singkatan Real-Time Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction pula adalah ujian swab hidung dan tekak yang mana doktor melakukan ujian dan menghantar sample tersebut ke makmal. Hanya makmal sahaja yang boleh mengeluarkan keputusan.

Ujian ini secara am akan siap dalam masa 24 hingga 72 jam bergantung kepada kepadatan makmal di Malaysia. Pada waktu ini makmal-makmal di kawasan red zone memang sudah terlalu tepu dan kita akan terpaksa menunggu lebih lama untuk mendapatkan keputusan.

Secara am nya ujian RT-PCR diterima semua pihak untuk urusan pengurusan seperti tuntutan perkeso, naik kapal terbang, merentas negeri dari red zone dan lain-lain. Manakala RTK pula hanya diterima oleh sebahagian pengurusan.

Untuk kepastian, tanyakan pihak yang korang berurusan jenis ujian mana yang mereka terima. Kerana setiap dari mereka ada SOP tersendiri.

Justeru itu, kalau korang ada gejala covid-19 nie, cepat-cepat buat swab test tau! Ataupun hubungi Pejabat Kesihatan Daerah (PKD) dan laporkan gejala korang. InsyaAllah dorang akan bantu korang. Jangan terlambat atau buat sambil lewa. Takut menyesal dikemudian hari.

Assalamualaikum


Drama Slot Megadrama - Rindu Awak Separuh Nyawa Full Episode | Drama adaptasi novel 'Rindu Awak Separuh Nyawa' karya Siti Rosmizah. Menampilkan gandingan Shukri Yahaya dan Uqasha Senrose. Drama bersiri 48 episod arahan Along Kamaludin, terbitan syarikat produksi SR One Sdn Bhd. Drama Rindu Awak Separuh Nyawa bakal menemui penonton bermula 23 Mac 2021 pada setiap hari Isnin hingga Khamis, jam 10.00 malam menerusi slot Megadrama di saluran Astro Ria HD (104) dan Astro Ria (124).

Sinopsis

Maisara menyimpan dendam terhadap ayahnya, Dato’ Raqib, kerana dia merasakan bahawa Dato’ Raqib merupakan penyebab kematian ibunya. Kerana dendam itu, Maisara telah menggunakan Aidil, anak lelaki kepada sahabat baik bapanya sebagai kambing hitam dalam rancangan memalukan ayahnya. Maisara berpura-pura jatuh cinta dengan Aidil dan membatalkan upacara pertunangan ketika ia bakal berlangsung. Aidil kecewa namun dia menerima keputusan Maisara kerana perasaan cintanya masih ada buat gadis sombong itu.

Dalam kejadian lain, Maisara hampir melanggar Nazril Nazim yang sedang menunggang motorsikal. Tercetus perbalahan kecil sewaktu mereka berdua bersemuka buat pertama kali itu. Pertemuan kedua mereka adalah apabila Nazril menghubungi Maisara untuk menyerahkan surat amanah sahabat baiknya Aidil, tanpa mengetahui bahawa Kasih Maisara yang telah mengecewakan sabahatnya itu merupakan perempuan yang sama yang diceramahnya sebelum ini. Sewaktu bertemu, sekali lagi Nazril menegur kesombongan Maisara. Nazril satu-satunya lelaki yang berani menegur perangai buruk Maisara. Egonya terusik dengan teguran Nazril. Teguran Nazril didengari oleh musuh Maisara, Sally yang kemudiannya mencabar gadis itu untuk menjadi isteri Nazril. Dengan sombongnya Maisara bersetuju menyebabkan Nazril Nazim menjadi mangsa pertaruhan bodoh Maisara tanpa dia ketahui.

Pelbagai cara yang Maisara gunakan untuk mendekati Nazril. Tanpa Maisara ketahui, keluarga Nazril telah memilih Nurul Huda, gadis sekampung Nazril sebagai calon isteri buat Nazril dan mereka bakal disatukan setelah keduanya habis belajar. Nurul Huda juga merupakan teman sebilik Maisara yang sangat dibencinya. Namun satu kejadian yang tidak dijangka berlaku, Nazril membuka hatinya untuk mengambil Maisara sebagai isterinya. Nurul Huda yang sememangnya menyayangi Nazril kecewa. Manusia tidak sempurna dan melakukan kesalahan. Maisara hidup dan belajar, ketulusan Nazril menyiram dirinya dengan cinta membuatkan dia sedar. Walaupun begitu, ketika cintanya mulai mekar, Nazril menyedari bahawa perkahwinan mereka hanyalah ‘pertaruhan’ buat Maisara, dan dia pergi dengan hati yang patah. Maisara yang sedang dilamun cinta menunggu kepulangan suaminya namun Nazril tidak kunjung tiba, apakah itu pengakhiran kisah cinta mereka.

Assalamualaikum


Perginya Insan Yang Aku Sayangi | Pada tanggal 01 Jun 2021, perginya insan yang aku gelarkan dia nenek. Satu-satunya nenek yang masih aku ada, pergi tinggalkan kami semua. Terkejut sebab aku dalam keadaan tidak bersedia. Aku paling takut kehilangan!

Aku last berjumpa dengan nenek seminggu sebelum arwah meninggal pada 25 Mei 2021. Masa tu aku pergi belikan arwah ubat luka. Itu yang last jumpa, aku tengok dan aku pegang dia. Lepas aku jumpa malam tu, aku tak pergi melawat dia. Sebab aku baru report duty tempat kerja baru.

Pada 01 Jun 2021 tu, aku dah bagitahu kakak aku yang aku nak pergi tengok nenek. Nak belikan dia memory card dan letak alunan ayat-ayat suci Al-Quran untuk arwah. Itu memang niat aku dari awal nak melawat nenek hari tu.

Tepat pukul 03.22 petang, aku dapat panggilan telefon dari sepupu aku. Bagitahu aku yang nenek seakan sukar bernafas. Aku bagitahu yang aku dah nak bertolak ke rumah nenek. Aku terus tukar baju, pakai tudung dan cepat-cepat keluar dari rumah.

Masa aku keluar dari rumah, aku call sepupu aku tapi anak dia yang jawab panggilan tu Aku dengar suara sepupu aku menangis. Jam menunjukkan 03.29 petang tu baru aku pegang pintu kereta, anak sepupu aku bagitahu nenek dah tak ada.

Menangis meraung aku dalam kereta sensorang. Aku terkejut dengan berita yang aku baru terima. Aku macam bermimpi! Menggigil kaki tangan masa nak drive ke rumah nenek. Aku takleh nak fikir apa masa tu. Aku cuma call tunang aku.

Tapi masa tu tunang aku sibuk. Dia tak sedar telefon dia berbunyi. Sepanjang jalan aku menangis. Aku cuba video call tunang aku, dia jawab. Dia ingat aku menangis sebab lain, tapi bila aku bagitahu nenek tak ada, dia sendiri seakan terkejut.

Bila aku dah sampai rumah nenek, aku takleh nak jejakkan kaki. Aku takut nak masuk, aku takut nak terima kenyataan. Aku jejak je kaki dalam rumah tu, aku terus peluk sepupu aku. Bila aku pergi ke katil yang nenek aku selalu baring tu, aku nampak nenek aku dah terbaring kaku dan selendang putih yang dulu nenek selalu pakai masa sihat dah tutup seluruh wajah dia.

Aku nangis je. Tapi Allah swt permudahkan segala urusannya. Nak menguruskan jenazah sampai ke tanah perkuburan, alhamdulillah sangat dipermudahkan. Walaupun tak ramai orang sebab musim pandemik Covid-19 nie, alhamdulillah dipermudahkan segalanya.

Jenazah nenek selamat dikebumikan pada pukul 09.40 malam pada 01 Jun 2021. Elok je lepas keluar dari pagar tanah perkuburan, hujan renyai-renyai membasahi bumi. Alhamdulillah.. dari awal sampai akhir, Allah swt permudahkan.

Aku yang penakut nie, cuba beranikan diri ada semasa mandikan jenazah nenek. Aku nak tatap sepuas puasnya. Masa arwah ada, aku tak selalu ada dengannya tapi doaku untuknya tak pernah putus. Dah 5 tahun dia menanggung sakit, biarlah dia tenang di alam sana.

Bersih sangat wajahnya. Kesan lebam masa dia sakit semua hilang. Kuku tangan, kaki semua bersih. Aku seakan tak percaya tau! Besar betul kekuasaanMu ya Allah.

" Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. " - (QS, Luqman 31:34)

Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim, Kau ampunilah segala dosanya, Kau terimalah segala amal ibadahnya, Kau lapangkan kuburnya, Kau permudahkanlah urusannya di alam barzakh sebelum alam kekal iaitu Akhirat. Pohonkan kami bersama-sama di JannahMu Yang Indah suatu hari nanti. InsyaAllah, aamiin..

Al-Fatihah buat Fatimah Binti Teh. Nenekku yang tersayang yang telah pergi meninggalkan kami semua. Sakitnya rasa ya Allah! Sakit kehilangan.